Yogi, Arsitek Gedung Rektorat Unpad Jatinangor

1346301077291605846

 

Yogi, Arsitek Gedung Rektorat Unpad Jatinangor

 

Gedung rektorat baru Universitas Padjajaran di kampus Jatinangor telah selesai dibangun. Gedung unik berbentuk donat raksasa itu adalah karya Yogi Yogama Suhamdan, arsitek lulusan Jurusan Arsitektur  Institut Teknologi Nasional (Itenas) Bandung angkatan 1994. Gedung itu dibangun berdasarkan sayembara gedung rektorat Universitas Padjadjaran kampus Jatinangor dan desain Yogi diputuskan juri sebagai Juara Pertama dan desainnya langsung dibangun.

Proses penentuan desain gedung rektorat Unpad ini dilakukan melalui sayembara bagi kalangan arsitek WNI dimanapun berada. Setelah melalui proses penjurian yang cukup alot maka pada tanggal 28 Maret 2010 lalu, ditetapkanlah desain karya tim dengan ketua Yogi Yogama Suhamdan, ST, IAI dengan nomor kode PADJADJARAN 36191 sebagai juara pertama dan mendapat hadiah Rp 50 juta.

Desain gedung rektorat Unpad Jatinangor ini menggunakan konsep “Lembur Awi”. Menggunakan karakteristik bambu sebagai konsep desain karena bagi masyarakat Sunda, bambu bisa menjadi berbagai macam: bahan bangunan, alat dapur, pakaian (topi), makanan (iwung/rebung), bahkan alat musik (angklung). Eratnya bambu dengan kehidupan sehari-hari bisa dilihat dari berbagai istilah dan peribahasa dalam bahasa Sunda yang menggunakan metafora bambu untuk merujuk berbagai hal: kawas awi jeung gawirna (seperti bambu dan tebingnya), ti iwung nungtung ka padung (dari rebung berujung ke nisan), tamiang melit ka bitis (tamiang- jenis bambu kecil membelit betis).

Konsep bentuk gedung ini menggunakan dua model yaitu model ikatan sapu nyere (sapu lidi) yang berbentuk lingkaran, yang disusun dari nyere/lidi dan konsep rumah panggung yang dibuat ke dalam bentuk modern. Konsep lansekap menggunakan dua model yaitu kebun bambu dan lansekap sawah dan perkampungan.

Sayembara gedung rektorat Unpad ini merupakan kerja sama Unpad dengan Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) Jawa Barat. Tujuan sayembara ini agar mendapatkan hasil karya rancangan bangunan yang lebih variatif.

Desain karya Yogi, pria kelahiran Bandung pada tanggal 2 Maret 1976 ini menyisihkan 37 desain lainnya. Tentu saja sebagian pesaingnya adalah arsitek senior. Penilaian dilaksanakan oleh 9 Juri, 5 juri adalah perwakilan dari Unpad dan 4 juri lainnya  dari Ikatan Arsitek  Indonesia (IAI).

 

1346304800236849900

13463048362025365561